Berbagi Rejeki

Malam itu Kereta Limex Sriwijaya jurusan Tanjung Karang berjalan pelan tanpa semangat, tidak sabar rasanya hati saya untuk segera sampai di kampung halaman. Jam di HP saya menunjukkan pukul 05:03 pagi, perlahan kereta berhenti dan saya pun tiba disebuah stasiun kecil kampung saya. Segera saya mengambil tas dan bergegas turun sambil melangkah hati-hati melewati rintangan orang-orang yang tidur di lantai kereta.
Hembusan angin lembut pagi membuat saya merangkapkan kedua tangan didada menahan dingin, sampai diluar stasiun saya menghampiri sebuah becak dan mencoba untuk menawar…

Saya : Ke jalan asri berapa bang ?
T. Becak : 7000 jawabnya
Saya : 4000 aja bang… biasanya segitu kok , saya mencoba untuk menawar
T. Becak : Ga’ bisa, ini masih pagi…kalau siang boleh
Saya : 5000 ya
T.Becak : Ga’ bisa, kl mau murah becak itu aja… sambil tangannya menunjuk sebuah becak di pojok dinding
Saya : Ya udah, makasih bang….

Saya pun berlalu dan menghampiri becak yang disebutkan abang becak tadi sambil berfikir mengingat kata-kata si abang tadi ” …Kalau mau murah becak itu aja…” apa maksudnya ya ? saya penasaran…
Sesampainya di depan becak itu hati saya terenyuh… tampak seorang bapak tua tertidur pulas di dalam becak tersebut, saya merasa tidak tega untuk membangunkannya, tapi saya tidak ada pilihan lain, perlahan saya membangunkannya

Saya : Pak….pak…
Bapak : agak tergagap dan dia segera bangun… Ya…
Saya : narik ga’ pak ?
Bapak : oh..iya..ya.. kemana dek ?
Saya : Jalan asri pak, berapa ?
Bapak : 3000 sambil menunjukkan 3 jarinya
Saya : ??? belum lepas rasa kejut saya si bapak langsung menyuruh saya naik
Bapak : Ayo naik…kata si bapak sambil memutar becaknya

Diperjalanan saya mikir, apa bapak ini ngigau dan salah sebut harga ya….namun hati saya semakin terenyuh dan tidak tega mendegar hembusan nafas yang berat dari bapak penarik becak, belum lagi kondisi becak yang terlihat sudah tua dan mulai merapuh. Saya pun berniat turun untuk mencari becak yang lain…

Saya : Pak… saya turun sini aja pak …
Bapak : Kok turun sini, kan belum sampe
Saya : Gak apa-apa pak…
Bapak : Kenapa dek, bapak masih kuat kok jangan khawatir…jawabnya sambil terus mengayuh becaknya

Untunglah rumah saya tidak terlalu jauh dan tidak berapa lama saya sudah sampai di rumah, saya segera turun dari becak dan merogoh kantong mengeluarkan selembar uang 20.000 dan menyerahkan kepada bapak itu

Bapak : Uang pas aja dek, bapak ga ada kembalinya…
Saya : …. ya udah kembalinya buat bapak aja, saya juga lagi ga ada uang pas
Bapak : Makasih ya dek…. alhamdulillah bapak bisa bayarin SPP Cucu bapak pagi ini …
Saya : …… ???

Si bapak tua pun berlalu sambil memutar becaknya ….

Kalau rejeki memang tidak kemana-mana larinya…tapi kalau bukan rejeki sekeras apapun usaha rejeki tidak akan berpihak kepada kita….

Seandainya Tukang becak pertama menerima tawaran saya mungkin pagi ini adalah rejekinya, tapi ternyata malah si Bapak tua yang mendapat rejeki lebih…Tuhan memang maha adil…

52 Responses to Berbagi Rejeki

  1. Taktiku says:

    Keduaxx

    Tuhan memang tidak salah dalam mengatur rezeki hambanya.

  2. mayssari says:

    saya tak pernah untuk tidak menangis membaca tulisan njenengan… terima kasih untuk selalu mengingatkan..

  3. rayearth2601 says:

    HM, bagus sekali artikelnya mas,
    Rejeki memang tidak tertukar ….

    Dan kita tidak pernah tahu itu rejeki kita atau bukan sebelum kita berusaha untuk mendapatkannya …

  4. Tuyi says:

    Pengalaman Pribadi Ya..Mas..
    Memang harusnya kita saling berbagi pada kaum yang lemah…
    Salam Persahabatan😀

  5. Nike says:

    Sedekah adalah kunci pintu rezeki. Maka bersedkeahlah Engkau!

    Jika tangan kanan memberi, tangan kiri tak perlu tau🙂

  6. si rudi says:

    @maskoko
    Mungkin ini yg dimaksud bahwa bagi orang yang diperkenan Tuhan: “tidur pun diberkati”. Keren, Mas.

  7. purwaka says:

    berbagi rejeki untuk mendapatkan rejeki😀

  8. wi3nd says:

    berba9i adalah hal yan9 menyena9kan..:)
    eeittss..bukan berna9i dLm hal y9 ne9ative yaa…heheh

  9. Huang says:

    Pak, bagi duitnya dunk :d

  10. boyin says:

    pasti ada rasa bahagia bisa memberi…bener khan mas?

  11. Rita says:

    Iyaya kalo udah rejekinya gak make ngotot juga pasti dapet yaa.. Allah maha Mengatur.. Murah hati= murah rejaki ( si bapak tua tadi)

  12. Rita says:

    Jadi gak enak aja yaa liat sih kakek, yang buat bayar spp cucunya, masyaallha..:D

  13. bahagia banget blue baca postingan abangku yg berisi ini.keren bang dan blue suka banget.
    salam hangat selalu

  14. annosmile says:

    wah..tindakan yang mulia
    semoga mendapat balasan yg setimpal

  15. Au' says:

    Subahanallah, momen itu begitu indahnya.

  16. Yari NK says:

    Allah maha adil, dan memang seadil2nya….. hari ini mungkin si bapak tersebut yang mendapat rezeki lebih. Mungkin besoknya jikalau si tukang becak itu yang lebih rajin dari si bapak, mungkin si tukang becak itu yang besoknya yang mendapat rezeki lebih…. Siapa yang berusaha dialah yang mendapat rezeki Allah…..

  17. silmikaffa says:

    Alhamdulillãh masih ada orang spt maskoko…
    Kenalannya di sini aja ya mas. Mau masuk ke about susah bgt. Gprs-nya lemot sih.
    Salam…

  18. escoret says:

    kejadian sendiri ya mas..???

  19. Ade says:

    duh langsung nyes hati saya baca postingannya mas koko.. secara barusan dapet email penolakan😦
    klo rejeki mah emang ga kemana yaa.. dah ada yang ngatur..
    makasih ya mas dah diingetin..

  20. thevemo™ says:

    emang mas, rezeki gak kemana mana….

  21. theKRY says:

    Kalo dipikir2, memang sih, transfortasi yang satu ini jauh lebih mahal menurut saya, Bayangkan Jakarta Jambi Pake pesawat paling 600 ribuan, nah kalau pakai becak, pasti lebih mahal lagi, apa pasal? Tukang becak pasti kecapean jalan dari Jakarta -merak-lampung-palembang-jambi. Berapa tuh ongkosnya…???
    Makanya kadang saya nggak pernah minta diskon kalo pakai becak.

  22. Indah Sitepu says:

    seperti air, rezeki itu harus dialirkan…
    semakin banyak dialirkan, maka semakin banyak yang mengalir ke kita juga….

    ngomong2 becak… jadi kangen naik becak🙂

  23. omiyan says:

    berbagi rejeki tidak akan mengurangi harta kita…tapi cerita ini menjadi inspirasi agar kita dalam berbuat baik disertai hati yang ikhlas tanpa pandangbulu

  24. tyanjogjack says:

    Pertama xxxxxxxxx………. saLam kenaL jg…. tuker Link boleh??? saya terharu …😦 Btw, memang Tuhan adil, rizkinya buat bayar SPP cucu..ck…ck… sudah tua masih di repotin… hik…hik….😦

  25. mel says:

    indah bgt ceritanya…bikin yg baca jadi ga’ pelitttt

    peace visit from mel

  26. seneng sih kalau naik becak pak becaknya nggak cerewet atau macem-macem, memberi bayaran lebihpun jadi ikhlas🙂

  27. Antoni says:

    Subhanallah, begitulah rejeki smua sudah ada yg mengaturnya…
    kita cuma hanya bisa berusaha dan berikhtiar…

  28. peluangku says:

    Bener mas,….ikhlas dalam menjalani hidup.
    Allah selalu mengalirkan rezeki untuk semua umatNya.

    • Temanmu says:

      Setiap Nabi memiliki umat. Semua ciptaan adalah mahluk buat tuhan bukan umat. sorry…gak enak aja istilahnya.

  29. ernalilis says:

    Nice post..
    Salam kenal…

  30. udienroy says:

    hmm.., saya setuju banget sama prilaku anda terhadap bapak becak itu,

  31. kucingkeren says:

    betull, rejeki itu memang gak akan lari ke mana-mana… bersyukurlah orang tua itu bertemu pemilik blog ini pagi hari itu…

  32. juliach says:

    1-1 tidak jadi 0 koq

  33. zoel says:

    yup setuju… rezeki dah di atur.. kita cuma nyari jalan nya ajahh

  34. nie says:

    Puji sukur..untung masih banyak manusia yang peduli kayak kamu ya. hm..

  35. selamat siang bang
    salam, hangat selalu

  36. Gelandangan says:

    itu adalah rahasia tuhan kan mas😀

  37. paijos says:

    alhamdlillah…:) semoga dibalas oleh Nya.

  38. edratna says:

    Tulisannya mengharukan…..kasihan sekali ya bapak tua tadi, dia berjuang agar anaknya bisa meneruskan pendidikan.

  39. latqueire says:

    kendaraan bertenaga kan otot manusia itu.. selalu membuat saya gak bisa berpikir.. saya gak pernah tega menawar abang becak.. dan sejak dulu.. saya menghindari naik becak.. sebisa mungkin saya hindari.. saya gak pernah tega.. harus membayar berapa untuk tenaga nya itu…

  40. becak disini beda sama di sana mas koko..
    vannya disamping..lho gak nyambung??

  41. abang…..lama banget yach blue kagak sapaabang.maaf……….kan blue sibuk dikios sama markir……….halah!
    salam persahabatan penuh kehangatan selalu
    kangen aku bang

  42. INDAHREPHI says:

    mas koko tinggal di tanjung karang?
    wah, saya jg lahir gede di lampung mas, tp tepatnya di Punggur, sekitar 9 Km dari Kota Metro🙂
    salam kenal..:)

    http://www.myblackraven.blogspot.com
    http://www.indahrephi.wordpress.com

  43. INDAHREPHI says:

    berbagi tak akan rugi, ya kan mas?🙂

    tpd kayaknya komen saya msk spam deh mas…

  44. Hejis says:

    Betul mas. Kalau sudah rejeki, pasti akan ke kita juga. Tapi kalau belum, biar dikejar, dipaksa juga gak akan dapet. Intinya, mungkin, gak usah ngoyo ya mas. Yang penting sudah usaha semampu kita…😀

  45. N`sun says:

    luarr biasa
    mantap pak !!!

  46. marshmallow says:

    ya, rezeki mas koko bisa beramal, rezeki si bapak penarik beca bisa bayar uang SPP cucunya.
    tapi saya masih penasaran, kenapa tukang beca sebelumnya tau bahwa beca yang ini murah ya? apa biasa begitu atau menilik kondisi beca dan penariknya yang sudah ringkih? atau dia sebenarnya malaikat yang mengatur jalannya rezeki yang sudah ditetapkan Allah?
    *halah, malah menganalisis*

  47. Andi says:

    Salam kenal,
    Rezeki adalah suatu misteri yang telah digariskan kepada tiap makhluk hidup. Membaca cerita di atas, aku menjadi tersadar akan tujuan hidup ini. Ibadah.

    Terima kasih mas, Anda sudah menyadarkan saya. Cerita yang bagus.🙂

  48. chandra61 says:

    terima kasih sebelumnya anda sudah memberi dengan ikhlas untuk seorang bapak penarik beca itu….. semoga Allah melipat gandakan apa yang anda telah kasih….
    untuk semua khalayak……
    rejeki itu datangnya dari allah….
    maka jangan lah takut untuk saling memberi dijalan yang di ridho”i Allah… walau sekalipun kita tidak bisa berbicara dan berkata-kata Allah, SWT akan tetap membri rizkinya kepada kita.
    Tingkatkan saling berbagi di antara umat, semoga kita berkumpul di surga yang maha suci Allah.

  49. PENTING TOLONG DI BACA

    BAGI ANDA YANG INGIN BERBAGI REJEKI SILAHKAN BERBAGI SEIKELASNYA

    Nama Pemegang Rekening : Nano Wijaya Pranata

    Bank BRI : 3123-01-019579-53-6

    Bank BCA : 0190-429-547

    Konfirmasi E- Mail : nanowijayapranata@yahoo.com

    Konfirmasi Phone : 085755881022 – 082152909909

    Website Pribadi : nano-085755881022.webs.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: