Sabar itu berbuah manis

Delapan tahun yang lalu saya masih melihat laki-laki paruh baya itu berjalan keliling kampung sambil mendorong gerobak untuk berjualan Tekwan (salah satu makanan khas palembang). Tanpa disadari kulitnya menghitam terbakar sinar matahari, kedua kakinya terlihat lusuh dengan sandal jepit yang hampir putus. Jika dagangan Tekwan nya mulai sepi laki-laki itu pun beralih menjual Bakso. Begitu seterusnya yang dia lakukan untuk bertahan hidup demi memberi makan istri dan ke lima anaknya.

Salah satu anak laki-laki nya adalah teman bermain saya waktu kecil, saya masih ingat beberapa teman saya terkadang meledek profesi ayahnya sebagai pedagang keliling yang berganti-ganti profesi. Saya bisa membayangkan perasaannya saat mendengar ayahnya dicemooh, tapi dia tidak bisa berbuat apa-apa selain diam dan tersenyum getir.

Liburan akhir tahun 2008 saya manfaatkan untuk benar-benar berlibur dan merefresh pikiran yang sempat kalut dan gundah. Sore itu badan saya terasa pegal, dan saya minta tolong kepada saudara saya untuk dicarikan tukang urut. Saudara sayapun bilang “…ada tukang urut yang Ok, kalau mau jam 5 sore ini dia dateng…” sayapun menyanggupinya.

Akhirnya tukang urut yang dijanjikan saudara saya datang. sahabat…saya tercekat melihat laki-laki yang ada dihadapan saya, ternyata dia adalah ayah dari teman saya, laki-laki paruh baya yang dulu pedagang keliling kampung. Subhanallah…Saya menyalaminya, saya masih bisa mengenal dengan jelas wajahnya, tapi mungkin dia sudah lupa dengan saya. Sambil mengurut saya kami berbincang-bincang, lalu saya bertanya dengan sangat hati-hati :

Saya : “Maaf kak, gimana ceritanya bisa menjadi tukang urut ? ”

Dia : sambil tertawa ” Ini cobaan lagi dari Tuhan, kakak sendiri sudah lupa ini cobaan yang keberapa…dan kakak tidak tahu setelah jadi tukang urut kakak mau jadi apa lagi …”

Saya : Kok gitu kak ?

Dia : Sebenarnya kakak sudah bosan dengan segala cobaan, tapi ternyata tuhan ingin menyadarkan kakak dan menunjukkan kekuasaan Nya.

Saya : Maksudnya ?

Dia : Dengan banyaknya cobaan, kakak jadi sering mengeluh…tapi kakak tidak pernah mengeluh kepada istri atau kepada orang lain, kakak hanya mengeluh kepada Tuhan…kakak selalu memohon agar diberi pekerjaan yang baik dan halal…”

Saya : Tuhan denger ga’ ?

Dia : kakak yakin Tuhan mendengar, buktinya kakak sekarang jadi tukang urut.

Saya : Letak kekuasaannya dimana ?

Dia : Suatu hari saat kakak lagi dagang keliling, ada orang yang terkena musibah, kakinya tertimpa kayu iseng-iseng kakak nawarin diri buat ngurut, eh…ternyata dalam 2 hari kakinya sembuh, dan sejak itu banyak orang yang minta di urut sama kakak , termasuk kamu dek … jawabnya sambil kami tertawa.

Keesokan harinya saya menyempatkan diri keliling kampung melihat-lihat suasana, suasana kampung yang tidak saya jumpai di kota tempat saya bekerja. Di depan sebuah lorong jalan saya sempat berhenti sebentar saat melihat sebuah bangunan rumah . Delapan tahun yang lalu rumah itu tampak reot, namun sekarang rumah iu sudah berubah menjadi rumah yang bagus, itulah rumah laki-laki pedagang keliling yang kini sudah berubah menjadi lebih baik kehidupannya… Tuhan memang selalu mendengar keluhan umatnya yang mengeluh kepadanya…

Mungkinkah selama ini kita sudah salah memilih tempat mengeluh ?

52 Responses to Sabar itu berbuah manis

  1. Nike says:

    Sabar itu memang berbuah manis Pak.

    Ingat saja, tidak ada yang sia-sia. Syukuri apa yang kita punya. Semakin kita bersyukur, Insya Allah semakin banyak rizki Allah🙂

  2. ilham says:

    sabar itu disayang tuhan … hehe… basbang

  3. yupppss…jaman makin berkembang..kita tkadang semakin egois..makin hedonis..sehingga mengadu pada kekuasaan dan materi..
    btw ayahnya temen mang..koq manggil kakak…he..he

  4. Rita says:

    ampe terharu mbacanya mas….. Iya bener kata pak ustadz jangan pernah mengeluh pada siapapun karena itu justru akan mendatangkan masalah baru yang kadang tak diharapkan…. Mengeluhlah Hanya kepadaNya kerena tidak seperti manuasia, Dia sangat menyukai, mencintai dan merindukan rintihan dan keluhan setiap hambaNya…
    kata pak ustadz, curhatnya ke Tuhan aja, bukan ke sohib krna justru akan menjadi bumerang yang siap menyerang balik ( serem aja yaa)…:D

  5. Rita says:

    Namun keluhan yang dibarengi usaha dan kerja sungguh2 tentunya

  6. udienroy says:

    betul mas, namun sabar itu juga tak ubahnya hal yang tidak memberi kenyamanan pada hati kita, ohya salam kenal ya

  7. abindut says:

    Setelah Baca postingan mas kok, muka saya seperti di tampar sesesuatu😦
    Ternyata apa yang saya alami belumlah seberapa dibandingkan tukang urut itu, sudah selayak saya berkeluh kesah pada Nya….

  8. nina says:

    setuju …ngga sepntasnya kita ngeluh ,grutu,apalagi sampe marah2 akan keadaan kita
    aku siy cuma bersyukur ,berdoa, berusaha.walaupun kesabaran itu ada batasnya ya sepatutnya kita hanya mengadu pada-NYA,karena kelak kita akan berpulang pada-NYA juga..(^_^)

  9. edratna says:

    Perjuangan yang berbuah manis…sangat menyenangkan membaca ini.
    Melihat betapa seseorang selalu menekuni berbagai profesi walau cobaan datang bertubi-tubi.

  10. bang…………………
    maafkan blue ya sampai sampai lama berkunjung kerumah abangku ini.
    postingan yang blue suka banget bang.
    semoga abang selalu sehat dan senantiasa bahagia.
    salam hangat selalu

  11. Taktiku says:

    Cerita yang sangat menginspirasi.
    Perlu di ingat bahwa sabar itu tidak ada batasannya

  12. easy says:

    yang pasti sih, ortu sering berpesan jangan banyak mengeluh…
    malu rasanya kita sudah diberi banyak oleh Allah namun masih mengeluh.
    yang perlu dilakukan hanya berusaha dan berdoa…🙂

  13. wahyu says:

    Memang Tuhan itu selalu ngasih “kejutan” buat umatnya. Kita tinggal bersabar aja.
    Sabar itu subur Mas… (apa hub nya?? wekekekekeke :))
    Salam kenal ya Bang….

  14. kucingkeren says:

    bener juga ya… apakah kita sudah tepat memilih tempat mengeluh???

  15. soulharmony says:

    Kunjungan Perdana
    Salam dari Blogger KalSel

  16. hmmm…. jadi inget monolog 1/3 akhir malam🙂

  17. ? Gimana klu ada pasien wanitanya ya?…….kan bukan muhrim……klu sesama laki ya gpp……klu wanita juga di urut kayaknya buth jalan yg lrus lagi krna yang sekarang belom tepat.

  18. rayearth2601 says:

    betul banget tuh mas…

    sabar sabar…
    sabar setiap saat

  19. Tuyi says:

    Orang sabar disayang Tuhan ya Mas….?
    Makasih dah berkunjung ke “Tuyi’s Blog”

  20. Indah Sitepu says:

    sabar… dan sabar…..
    gmpang bilangnya yahh… tapi terkadang njalaninnya susah..

  21. rice2gold says:

    nice posting, mudah2an kita bisa mengambil hikmahnya.

  22. julian says:

    berkeluh kesah yang baik memang hanya kepada Allah SWT

  23. Yari NK says:

    Kalau menurut saya mengeluh ada dua. Mengeluh penyesalan dan mengeluh ketidakpuasan. Apapun tipe mengeluhnya yang penting adalah berdoa dan berusaha yang lebih lagi dan tidak hanya berhenti dengan keluh kesah semata. Jadikanlah keluh kesah sebagai momentum agar kita menjadi orang yang lebih baik lagi baik di mata sesama manusia apalagi di mata Yang Maha Kuasa.

  24. boyin says:

    kalo bisa sih..terus bersyukur..liat terus sisi baik dari segala hal..karena dengan itu akan diberikan hal yang lebih manis berlipat lipat. Janganlah mengeluh.

  25. aku baca lagi postingan abangku yg berisi ini. blue suka banget.
    salam hangat selalu

  26. Yang penting berikhtiar dgn ikhlas sesuai rencana…. Hasil akhirnya kembali kepada ketentuan-Nya….

    Thank’s ya sdh mampir lagi

  27. Ade says:

    Akhirnya update juga..😀
    Met tahun baru ya Mas.. Wish you all the best Amiin

  28. s H a says:

    Iya ya. Mas Koko bener. Mungkin selama ini salah deh mengeluh kemana. Saatnya berubah haluan. . .

  29. eki says:

    sabar memang indah ..
    namun untuk menjadi sesorang yang sabar, wahh pengorbanannya cukup tinggi .. ^^

  30. oRiDo™ says:

    sabar..
    ada juga sabar yang berbuah penderitaan…
    apakah kita cukup sabar dengan apa2 yang dilakukan oleh israel terhadap palestine??
    sabar ada batas nya,…

  31. rudi says:

    Daripada ngeluh sendiri atau ngeluh ke manusia, memang lebih baik mengeluh ke Tuhan. Tapi Mas, kalau tiap datang ke Tuhan yg dibawa keluhan, datang lagi ke Tuhan yang dibawa keluhan. Berhubung datang ke Tuhannya cuma kalau ada keluhan, maka masalah akan terus datang bertubi-tubi. Kenapa? Ya supaya makin rajin datang ke Tuhan:mrgreen:
    .
    Saya meyakini bahwa yang Tuhan kehendaki adalah hubungan. Perbaiki hubungan kita dengan Tuhan, maka perkara-perkara lain akan beres dengan sendirinya. Saya punya kawan lama yg datang ke saya cuma kalo butuh. Lama-lama saya sebel. Padahal saya kepengen ngobrol-ngobrol sama seperti jaman sekolah dulu, tapi yg dia mau dari saya cuma pinjam atau minta. Kecewa. Tapi saya senang dia mau datang ke saya. Setidaknya dia masih inget bahwa saya kawannya.
    .
    Oya salam kenal mas:mrgreen:

  32. mayssari says:

    lagi, saya nangis membacanya…
    terima kasih selalu diingatkan untuk sabar dan lebih sabar lagi..

  33. ikhlas kali ya….ikhlas menerima segala hal…ikhlas menjalani segala hal….terima kasih ceritanya….

  34. Gelandangan says:

    semoga semakin banyak orang membaca ini semakin bayak pula orang yang diingatkan aka arti kesabaran
    terima kasih pencerahannya

  35. annosmile says:

    wah ternyta banyak hikmah yang dapat diambil

  36. wi3nd says:

    jadi in9et kiriman email temen yan9 bilan9
    “berfikirl;lah sebelum men9elUh…”
    dan ituh men9ena sekali&menjadikan cambuk untukku..

  37. 1nd1r4 says:

    Ilmu sabar dan ikhlas tidak datang dengan instan. Harus dipelajari dah dipraktekkan. Insya Allah buah dari kesabaran dan keikhlasan adalah indah…..🙂

  38. suwung says:

    resepnya agar bisa sabar dong bos
    biar diriku bisa juga jadi tukang ur eh bisa jadi sabar

  39. Iklan Gratis says:

    Senang dan terinspirasi membaca cerita diatas.

    Sabar memang bahan yang sangat penting di dunia ini. Sebuah linggis yang besar dan kuat, ditangan seorang nenek tua yang sabar bisa dibuat menjadi sebatang jarum untuk menjahit baju nenek. Itu cerita ayah saya dulu untuk menggambarkan pentingnya kesabaran.

    Mantap!

  40. casual cutie says:

    kadang casual cutie suka ilang kesabaran…

  41. anak.kodok says:

    huaaa…keknya harus masih banyak belajar tentang rasa sabar ini pak😀

  42. jensen99 says:

    Sabar itu susah dan sering makan waktu lama…😐
    tapi saya salut dengan pencapaian beliau…🙂

  43. setahu koe sie mank pak khotop dari dulu da sabar

  44. Peluangku says:

    Segala sesuatu harus sabar dan ikhlas…ya mas
    Mas koko , makin lama makin asiik euii ..

  45. pasti mas

    sabar itu berbuah manis

    tapi klo terlalu sabar berbuah apa yah!!

  46. Bos.. mau barter link dengan blognya sampean… kira-kira masih ada t4 gak ya?

  47. cebong ipiet says:

    semengeluh mengeluhnya, memang harus kembali ke Tuhan mas…
    sayangnya banyak yg nyalahin Tuhan
    hehehe trus mau apa ?

  48. Elisanta says:

    Tuhan memang tidak pernah bosan menerima keluhan …..
    saya saja yang sering melupakannya.

    Terimakasih mas Koko sudah mengingatkan saya.

  49. adefadlee says:

    Ujian dan bencana didatangkan Allah untuk penghapusan dosa dan meningkatkan darjat
    ___________________________________________________________

    Bila hati (raja diri) telah ditawan hawa nafsu, maka nafsulah yang menjadi raja. Di waktu itu akal memikirkan bagaimana mencari jalan agar kehendak nafsu itu dapat diluluskan; yang akan dilaksanakan oleh anggota lahir sebagai rakyat.
    ___________________________________________________________

    Orang mukmin kalau dia dihina orang, dia tetap dapat menahan kemarahannya karena dia merasa memang dia adalah hamba yang hina dan tidak ada harga, patutlah dihina.
    ___________________________________________________________

    Membangunkan insaniah manusia, hingga dapat melahirkan hamba Allah yang berilmu dan bertaqwa. Ini memerlukan kesadaran, kefahaman, keyakinan, penghayatan, latihan istiqamah, guru yang bertaqwa dan doa.
    ___________________________________________________________

  50. yunikca meisyaroh says:

    tingkat k’sabaran s’seorang tu,diliat dr k’sabaranx dlm m’hadapi sgala problema yg ada.;.;.
    s’berapa keras batu terjal yg hrs didaki.;;.
    s’berapa banyak kerikil tajam yg m’nusuk kaki;.;.
    Tapi,dg usaha n doa;.;.
    sgala hal d4 dikecap manisx.;;.esoook.;.;;.
    org hidup kn pasang surut;.;.;.
    tdx,bxk sakitx?.;;.
    tp esok.;;.hidupx akn lbh baek.;;.
    Allah SWT yg udah menggariskn;……

  51. IRS Lawyer says:

    Lowering taxes can only go so far. Corporations are playing a game, so are the wealthy, with the tax laws. Everyone does it, some legally, others not so legally. Taxes are the price you pay for a civilized society. More jobs?? Earlier this decade the government announced a “tax holiday” for corporations to entice them to bring income back from overseas to the u.s. to create jobs, etc.. all the stuff you said. Well, no jobs, in fact they decreased, and all that money? went for bonuses to executives. So, lowering taxes? Just an excuse for the corporations and wealthy to get more rich at the expense of the government and american people. you are only kidding yourself believing, or spreading lies that lowering taxes will do all the things you said it would.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: