Maaf…

Saat mobil mulai bergerak…beberapa kali terdengar suara batuk-batuk dari kursi bagian belakang, jujur saja saya terganggu. Perlahan saya menoleh kebelakang, seorang ibu tampak menutupi mulutnya dengan sapu tangan sambil berusaha menahan batuk yang sudah sampai dipangkal kerongkongan. Sekejap dua pasang mata kami beradu…sedikit hati saya terasa berdenyut, saya tidak tahu kenapa. Malam itu pukul 23.17 saya dan orang-orang yang ada di dalam mobil mempunyai tujuan yang sama, menuju kota Palembang. Pukul 23.30 mobil sampai di pool, semua orang diturunkan untuk memisahkan penumpang mobil AC dan Non AC.
Saat semua orang turun saya lihat ibu yang ada dibelakang saya tidak bergerak sama sekali dan tidak berusaha untuk ikut turun bersama penumpang yang lain. Perlahan saya coba bertanya …

Saya : Ga’ turun bu ?
Ibu : ( terdiam…) hanya senyum sedikit dan menggelengkan kepala
Saya : Kita mau ganti mobil bu…
Ibu : (diam lagi ) hanya menyorongkan tangan tanda mempersilahkan saya saja yang turun

Saya pun segera turun untuk registrasi tiket dan berganti mobil, sambil menunggu mobil berangkat saya duduk di kursi tunggu tepat di belakang mobil saya dan ibu tadi. Petugas loket pun segera mengabsen seluruh penumpang satu persatu, saat menyebut nama seorang wanita petugas loket kebingungan karena orang yang dipanggil tidak ada, beberapa kali dia memanggil tapi tetap tidak ada jawaban sampai akhirnya terdengar suara serak disertai batuk dari balik kaca mobil “saya pak…” ternyata ibu yang dibelakang saya tadi yang menjawab. Terlihat wajah petugas loket kurang senang dan ngomel-ngomel sambil berkata “Lain kali turun dulu bu, absen dulu …” Setelah selesai absen selanjutnya petugas loket menaikkan barang-barang penumpang ke bagasi belakang.

Saat bagasi belakang dibuka saya kaget dan tersadar sambil mengucap “Astagfirullah….” saya terdiam sejenak…hati saya berdebar kencang…ingin rasanya saat itu juga saya beranjak berdiri menemui ibu tadi dan mengucapkan satu kata …”Maaf…”

Tahukah sahabat apa yang saya lihat di bagasi itu ? sebuah Kursi Roda… dan saya tahu kenapa ibu itu tidak beranjak turun dari mobil, dan seandainya petugas loket itu juga sadar mungkin dia juga mempunyai perasaan yang sama seperti saya…

62 Responses to Maaf…

  1. Nike says:

    jadi dibantuin ga pak?

    bantuin atuh pak…. kasian kan…

  2. Ade says:

    Terkadang kita suka berburuk sangka dengan orang lain.. Nice story Mas

  3. easy says:

    si petugas loket itu pasti langsung disergap rasa bersalah,,,

  4. Gelandangan says:

    mungkin sebuah pesan kali mas😀
    untuk STOP DISKRIMINASI PENYANDANG CACAT😀

  5. peluangku says:

    maaf .., adalah sesuatu yang terpuji
    suatu kesadaran atas kesalahan yang dilakukan ….dan suatu ungkapan keinginan emperbaiki kekeliruan dan kesalahan.

  6. Anak Kodok says:

    kisah nyata…..tuh pak…

  7. mikekono says:

    hmmmm….inspiring
    sbg makhluk yg dhaif kita memang srng
    terburu2 menyimpulkan sesuatu
    tanpa mencermati trlbh dahulu secara mendalam
    fakta yg sebenarnya….thanks bro🙂

  8. wi3nd says:

    hmmm…
    kenapa ibu ituh tak bilan9?kenapa sendirian?
    jadi nda te9a..

  9. julian says:

    tenang….tenang itu cuma cerita kok!!!

  10. Aan says:

    Kalo dulu aan cerita kebalikan yang lucu🙂. tapi kasihan liat tuh ibu ya

  11. jensen99 says:

    Yg naikin ibu ke mobil trus masukin kursi roda beliau ke bagasi siapa?😕

  12. boyin says:

    ibunya bikin penasaran aja..

  13. jafis says:

    apakah ibu itu juga lagi terserang batuk menahun?

    dibeliin obat dong pak..heheheh

  14. cebong ipiet says:

    hiyah emg kdg kita keburu negetip tingking
    smw bs diambil pelajaran

  15. duniafannie says:

    hmm.. *manggut-manggut*

  16. naek travel apaan mas koko..trs di palembangnya dimana..mana tau deket sm rumah ortuku…hikss

  17. Kok anaknya gak ada yang mengantar ya……berani bener ibu itu pergi sendirian…..tapi dibantuin turun kan mas…..

  18. mayssari says:

    semoga saya termasuk orang yang dapat dengan mudah diingatkan oleh hal-hal kecil yang menyentuh…
    terima kasih..

  19. nico says:

    ibunya kok gak bilang…

  20. nie says:

    wah..pasti hatinya langsung jadi ga enak..
    thx uda share. bagus buat bahan refleksian.

  21. Arten says:

    bukannya itu bukan kesalahan bapak?
    karena bapak tidak tau..
    dan ketidaktahuan itu (imho) salah satu rukhsah..🙂

  22. suwung says:

    kadang kita berucap tanpa mikir (kayak diriku)

  23. ayay says:

    sering kita menyalahkan lidah yg tak bertulang
    padahal semua ucapan adalah refleksi dari hati kita

  24. jadul says:

    si ibu mgkn malu dgn kondisi spt itu ya. jd dia diam saja wlpun dihardik petugas

  25. casual cutie says:

    kt hrs bs ngontrol emosi. ga tau apa2 udah hardik org seenaknya..kasian kan si ibu

  26. Ardy Pratama says:

    Ya Allah… Trkdang kita gak tau sdang brhdpan dngn siapa… Kmna kluarga ibu itu? Sya pun brdbar kncang ktika mmbaca klimat trkhir yg mas crtkan…

  27. emfajar says:

    berburuk sangka adalah salah satu sifat yang harus dijauhi..

  28. ilham says:

    mm…. emang sedikit susah sih, sbnrnya disini kasusnya klo menurut saya salah smua, pertama. kenapa ibu itu tidak terus terang saja kalau dia pake kursi roda, jadi orang lain kan akan tau sendiri dan tidak bakal maksa si ibu untuk turun, trus bagi kita yg tidak tau, ya wajar sih? namnya juga tidak tahu… jadi harap dimaklumi aja.. tetep setelah tau emang bagusnya minta maaf, dan harusnya ibu itu juga sadar diri, apasalahnya jawab klo dia pake kursi roda, mungkin orang yg menyapanya lebih sedikit ramah, bahkan lebih peduli akan kondisinya,ya kan

  29. kw says:

    hmm… orang-orang yang “kurang beruntung itu” lebih menderita di negeri ini karena tak mendapat fasilitas khusus.

  30. tuyi says:

    Ya Allah tabahkanlah mereka dari cobaan yang Kau berikan..

  31. Kita memang sering salah mengambil kesimpulan dan memberi penilaian secara sepintas

    http://mardikurniawan.blogspot.com/2008/12/segeralah-bersyukur-kepada-tuhah.html

  32. Jay says:

    Kita jgn pernah malu mengucapkan kata maaf . Sbb jika itu tdk kita ucapka, maka pertanggungjawabannya di akhirat…

    Satu hal lagi, kita jgn segan-segan mengucapkan salam atau Assalamualaikum, kepada semua orang..

    Opzz, satu lagi. Ucapkan terima kasih, jika mendapatkan kebaikan dari orang lain

  33. goenoeng says:

    nah, satu pelajaran lagi. agar kita bisa lebih teliti dan perhatian lebih terhadap segala sesuatu.

  34. latqueire says:

    terus.. beliau ditinggal dong?.. di banguin gak tuh mas??

  35. RainTurb says:

    …..

    dalam banget ya

    saya jadi belajar kalau kita mesti lebih peka dengan orang sekitar

  36. dekry says:

    Nah yang membantu mendudukan si ibu ke kursi siapa mas?

  37. Ananto says:

    nice story….belajar jangan suka berburuk sangka😀

  38. namada says:

    suruh aja tuh si petugas loketnya ngeliat kursi rodanya, biar tau..😥

  39. redesya says:

    Hikss…, aku jadi sedih

    *mengusap air mata

  40. ainulfahmi says:

    mas link mas sudah aku pasang !!!!
    link balik ya!!!!

  41. Indah Sitepu says:

    wahhh masa ibu itu bepergian sendiri sihh..
    😦

  42. khofia says:

    waa~ memang kebanyakan dari kita emosi dulu yang maju, tanpa mau menyelidiki sebab-musabab terlebih dulu… suruh petugas tiketnya liat dong pak…

  43. edratna says:

    Kita memang tak boleh diskriminasi pada penyandang paraplegia….dan ibu tadi akhirnya dibantu nggak mas?

  44. syahru says:

    cobalah pandang diri kita dari cara pamdang orang lain…pasti ketemu jawabannya….BAGUI YANG MAU “BERUNTUNG DISINI ada jawabannya….selengkapnya…

  45. udinkoxx says:

    baca cerita nya aku jadi suka teringat
    kalo aku dulu suka naik bis untuk perjalanan
    yang jauh…..
    nice story bro

  46. Huang says:

    Kesan pertama sama seseorang itu menentukan langkah selanjutnya.

  47. onikchan says:

    kisah yg bagus…bener2 kagum ama ibu itu, udah tahu ngga bisa jalan tapi tetap tegar, patut diteladani.
    tp eh gimana caranya ibu itu masuk ke dalam mobil?

  48. isnuansa says:

    ada baiknya kita minta tolong sama orang lain jika sudah benar-benar nggak mampu mengerjakannya sendiri😉

  49. fikar says:

    hmmm manusia kan sifat nya khilaf,, klau dari awal dah tau kan g’ kejadian

  50. marsini says:

    mengharukan.
    ibu yang begitu sabar.
    kenapa ya bepergian sendirian, sementara kondisinya seperti itu???
    emmm

  51. kucingkeren says:

    mudah2an beliau ada yang membantu menaikkannya di atas kursi roda itu… kemanakah anak atau kerabatnya??

  52. kweklina says:

    kadang mata kita dapat membutakan mata hati…dan membuat kita terlalu cepat mengambil keseimpulan.

    Renugan yang sangat menarik!

    Selamat menikmati akhir pekab yang membahagiakan,Maskoko!

  53. annosmile says:

    kadang kita tidak memperhatikan sesuatu yang ada disekitar kita ^_^

  54. Ayam Cinta says:

    Sudah sifat dasar manusia buat berpikir negatif dulu terhadap sesuatu. Untung gw ayam! Whehehehehe

  55. ainulfahmi says:

    aku tunggu postingan barunya!!!!

  56. alfi says:

    SEMANGAT!!tu kunci hidup qt,,nyambung ga sich,,hee_^

  57. Hejis says:

    Terus terang cerita itu seperti menampar perasaan saya, mas. Lha diri ini masih saja sesekali keluar egoismenya. Contoh yang mengguncang kesadaran. Thanks bro!😀

  58. I in addition to my pals have already been going through the best hints located on your web page and then at once developed a horrible feeling I had not thanked you for those techniques. The people are already as a result stimulated to study them and have now in reality been tapping into these things. Many thanks for really being quite helpful and then for going for certain fine useful guides millions of individuals are really desperate to understand about. Our honest apologies for not expressing gratitude to earlier.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: