Salahkah…

Sebut saja namanya pak Nanang…seorang lelaki tua yang umurnya sekitar 52 tahun. Setiap hari ia bekerja sebagai juru parkir didekat kantor saya. Dengan menggunakan topi dan seragam khas berwana orange bertuliskan Penegak Disiplin dibagian punggungnya, tanpa lelah pak nanang mengatur dengan rapi setiap kendaraan yang parkir di daerah kekuasaannya itu. Lalu apa yang istimewa dari pak nanang dimata saya …. ?

Siang itu jam menunjukkan pukul 11.50 menit, saya bergegas mempersiapkan diri untuk ke Masjid yang jaraknya sekitar 200 meter dari kantor untuk melaksanakan sholat Dzuhur. Setelah selesai sholat saya lihat di situ juga ada pak Nanang dan kami pulang bersama. Diperjalanan saya ngobrol dengan beliau dan bertanya…

Saya : ” Pak Nanang setiap sholat Dzuhur ke mesjid ya ?”
Pak Nanang : ” Iya dek, setiap Dzuhur, ashar, Maghrib, isya, shubuh juga kalau sempet”
Saya : ” Trus yang nunggu parkir siapa kalau bapak sholat ?”
Pak Nanang : ” Bapak serahkan sama Allah dek, mungkin bukan rejeki saat Bapak sholat terus ada
yang parkir disitu, yang penting Bapak jangan sampai kehilangan rejeki untuk bisa
berhadapan dengan Allah ”
Saya : ” Bapak tinggal dimana ? ”
Pak Nanang : ” Dibelakang gedung itu, deket rumah pak RT ” sambil tangannya menunjuk sebuah
gedung 2 tingkat
Saya : ” Rame ya pak parkirannya ? ”
Pak Nanang : ” Kadang-kadang dek, anak sekolah sama orang kantoran yang makan disini ”

Pembicaraan kami terputus karena pak Nanang ingin berganti pakaian dan bertugas kembali…
Buat saya pak Nanang punya keistimewaan yang tidak semua orang bisa melakukan kewajiban sebagai umat muslim , apa saja ….

1. Sholat Berjamaah di Mesjid
Dengan tegasnya dia berkata ” yang penting Bapak jangan sampai kehilangan rejeki untuk bisa berhadapan dengan Allah ” subhanallah… saya kagum dengan pernyataan beliau. Dilain pihak saya atau anda lebih menyukai sholat sendiri-sendiri atau bahkan sibuk dengan kerjaan masing sampai lupa suara adzan yang mengaung di seantero pasar itu. Tulikah telinga kita ? kita tidak tuli tetapi kita ditulikan pekerjaan duniawi yang memaksa kita harus bersikap tuli.

2. Berganti Pakaian Saat Beribadah
Secara tidak sadar beliau mementingkan kebersihan dan tahu tata cara menghadap Allah. Saat bertugas sebagai juru parkir pakaian pak nanang layaknya juru parkir lainnya, namun saat beribadah beliau mengganti pakaian dengan pakaian yang bersih dan rapi. Ini sangat berbanding terbalik dengan dengan saya pribadi dan mungkin juga anda, yang memilih menggunakan pakaian kerja yang sudah 2 sampai 3 hari dipakai tapi dipakai juga untuk menghadap Allah. Salahkah kita ? kita tidak salah tapi disalahkan oleh pekerjaan duniawi yang memaksa kita berlaku seperti itu.

68 Responses to Salahkah…

  1. info resep says:

    wahhh tukang parkir jg bs sempetin wktunya bt sholat ya. kl di tempat sy kebykn si pada kabur ke warnet, apalg kl hr jumat, mrk ga pernah sholat jumat. kenapa ya?

  2. casual cutie says:

    kl mas rajin sholat jg ya? rajin ganti baju jg kl lg sholat ga? jgn2 si mas malah kebalikan dr abang parkir. hehehehe

  3. cebong ipiet says:

    kita salah bang
    kenapa mau diajakin salah sama duniawi, halah, kenapa mau ditulikan, seharusnya kita yg ngontrol
    wew…kalo saya pakaian kerja ganti tiap hari loh yaaaa😀 ngga tau kl mas xixiixixixi

  4. mierz says:

    bener banget, kebiasaaan buruk saya, selalu menunda2 waktu sholat..
    biarpun udah denger adzan, masih menunda2 juga.
    jadi malu sama pak nanang…

  5. -G- says:

    Perlu dicontoh niy, bapak itu prioritasnya benar, hubungannya dengan TUHAN-nya itu yg nomer satu, sedangkan yg lain2nya adalah anugerah semata-mata yg sudah diatur dan diberikan sama yg di atas, jd bpk itu ga kuatir soal rejeki (^_^) Top!

  6. namada says:

    subhanallah,,beruntunglah mereka yang senantiasa menjaga keutamaan ibadahnya

  7. bener banget… beh salut dah,… orang orang yang seperti itu lah yang dibutuhkan oleh bangsa saat ini…

  8. Hejis says:

    Mungkin ibadah pak Nanang yang kelihatannya berprofesi “kasar” dan “kotor”, justru ibadahnya lebih “halus” dan “bersih” daripada sebagian dari kita ya Mas Koko?😀

  9. duniafannie says:

    hebad ya pak nanang ini.
    salute!
    saia jd gk bs komen apa2..
    +lah ini apa ya?+

  10. ozant says:

    yang kayak pak nanang ini yang perlu ditiru

  11. marshmallow says:

    mas koko, orang-orang seperti pak nanang itu langka sekali rasanya sekarang ini.
    kebanyakan yang saya tau, tukang parkir di mesjid justru jarang ikut solat apalagi berjamaah di mesjid tempat dia mencari rejeki itu, dengan alasan klasik: berburu rupiah dan takut rugi. apalagi dengan kebiasaan mengenakan pakaian bersih tiap kali solat.

    wah, terima kasih atas cerita yang mencerahkan ini, mas.

  12. annosmile says:

    suri tauladan yang baek tuh
    mas koko udah gitu blom ???

  13. Bang……..adakalanya aku tertegun habis habisan saat membaca tulisan abang saat ini. Siraman rohani serta sentilan sentilan yang terkadang membuatku jadi bergerak untuk lebih dekat dengan Sang pengasih.Aku bahagia dan amat seanang menerima sajian abangku ini. Satu bintang pujian untuk abang.
    salam hangat selalu

  14. Jay says:

    Subhanallah, Tulisan ini sangat bagus dan bisa menyentuh siapa saja yg lalai akan ibadah sholat. Terima kasih atas tulisan yg membuktikan kecintaan seseorang dari pada pekerjaan dunia ini.

    Salut buat tulisan ringannya tapi penuh makna.

    Semoga pak Nanang yg selalu menjadi tamu Allah itu bisa merasakan kenikmatannya di surga kelak, Amin.

  15. onikchan says:

    sikap pak nanang jarang ada di jaman ini yg serba duniawi dan bener2 patut diteladani.

  16. peluangku says:

    wah, maskoko tulisannya asik2 ya
    bagi2 idenya.., mas..
    dan salam untuk pak nanang…,ya mudah2an kita bisa meneladaninya.

  17. Kepribadian yang baik dapat menjadi teladan.

  18. emfajar says:

    salut buat pak nanang!

    emank dimana saja kita bisa mengambil contoh teladan walaupun itu dari seorang juru parkir seperti pa nanang🙂

  19. Qittun says:

    wah…… nice posting ajalah…

    Saya ndak bisa mengeluarkan kata2 untuk mengomentari keteladanan dari seorang yang bernama pak nanang itu…

    Salam aja kang untuk pak nanang… he..he..

  20. yessymuchtar says:

    makasih ya mas ceritanya…inspiring banget 🙂

  21. bibikpici says:

    yuuuk belajar dari pak Nanang..
    Allah pasti sedih lihat hamba-Nya lebih mencintai dunia dari pada akhirat..
    padahal seharusnya kita bisa tawazun.. huff..
    dhoif jiddan!!

  22. pak nanang, sosok yang inspiratif, mas koko, semoga saya bisa mengikuti jejaknya.

  23. maskoko says:

    $Inforesep
    Itu yg buat saya kagum

    $Casualcutie
    InsyaAllah…dengan melihat pak nanang saya jd termotivasi

    $Cebongipiet
    Yup…kita sebenarnya yg salah, tp udah tau salah masih aja dilakukan, kadang2 bisa 2 hari juga sih piet he..he..

    $Mierz
    Mari kita menyegerakan diri sholat jika adzan sudah memanggil

    $-G-
    Bener banget G, dia sudah bisa mengalahkan dunia untuk kepentingan akhiratnya

    $Namada
    Perlu dicontoh itu namada

    $NicoKurnianto
    Bangsa ini butuh orang yang sadar….sadar kewajiban dan sadar tanggung jawab

    $Hejis
    Itu yang terlintas dibenak saya saat itu, profesi setinggi apapun tidak menjamin ibadahnya setinggi jabatannya

    $Duniafannie
    Jangan nangis dong he..he.

    $Ozant
    Betul banget zant

    $Marshmallow
    Kurang lebih seperti itulah mas, berburu rupiah tanpa peluru iman dan taqwa

    $Annosmile
    Insya Allah…kl pak nanang bisa saya juga harus bisa

    $Bluethunderheart
    Terimakasih blue, semoga bisa menjadi cambuk buat kita untuk selalu ingat kepada yg kuasa…dia maha pemberi rejeki…

    $Jay
    Semoga hati kita bisa tergugah ya mas untuk mengikuti apa yang dilakukan pak nanang

    $Onikchan
    Mudah2an akan ada banyak lagi jiwa2 seperti pak nanang dikemudian hari

    $Peluangku
    Waduh…idenya mendadak aja nih, gmn baginya ya he..he..

    $Barry Simorangkir
    Bener pak, kepribadian yang mengagumkan

    $Emfajar
    Bener, mungkin ini baru sebagian saja, dan masih banyak lagi jiwa2 seperti pak nanang yang ada disekitar kita

    $Qittun
    Terimakasih semoga bisa jadi teladan buat kita

    $Yessymochtar
    semoga bisa jd inspiratif buat kita semua ya🙂

    $Bibikpici
    Ya…kita memang hrs belajar dan bersikap tawadu’

    $Sawali Tuhusetya
    Amin pak🙂

  24. rosa says:

    iya..bener, urusan duniawi memang mnggiurkan. Sepautnya kia mencontoh pak nanag….artikelnya keren…….salam kenal ya…

  25. Ade says:

    kesentil nih..
    Thanks for sharing Mas

  26. Anton says:

    inilah dunia, siapa yang terlena didunia kan sengsara di akerat…wahai para pejabat dan amggota legislatif masak ngak malu dengan Pak Nanang…ingat hidup didunia hanya sementara…jangan coba coba untuk korupsi

  27. Aan says:

    malu yo kito…

  28. Huang says:

    Kartus As nya kebuka… suka pake baju buat 2 sampe 3 hari😀

    *singitan*

  29. wi3nd says:

    subhanooloh..
    jaran9 jaran9 loch yan9 be9itu..

    jadi malu neeh sama pa’nanan9..

  30. Hajier says:

    Touching Gila….
    Smoga aku segera mendapat Hidayah setelah ini
    Amien

  31. pelajaran berharga dari pak Nanang…kren n menyentuh banget mas…

  32. XNUXMINT says:

    Jadi ingat waktu saya kemaren2 yg tdk sprti sekrang. Skitar beberapa tahun yg lewat n belum banyak kesibukan dunia, saya selalu on time 5 wktu berjamaah (sekitar 3 tahunan menjalani rutinitas ini), tpi sejk banyak kesibukan dunia selalu mengulur2 waktu. Pernah ada teman2 gua dulu yg bilang “wah…udah dapat dunia lupa ayat nih…!….” ang Wah sindriran yg begitu dlam dan tajam tapi emang benar pa yg dikatakan. Udah tau untungnya berjemaah 1:27 dan lagi pula nabi kita tidak prnah melakukan sholat fardu dirumah baik sendiri maupun berjemaah dimana beliau selalu berjemaah dimasjid. Keuntungannya banyak sekali;1. ……2……………3……………dst, cari sendiri kan dah banyak kitab2 yg menjelaskan sperti bukhari, muslim, abu dawud, tirmzi, maliki, safi’i,dan lainnya. Emang sifat gua yg mkin tdk konsisten. Selalu terbawa dgn keadaan disekitar.Sperti kata orang dekat tukang minyak wangi ya kita dapat baunya, dengan tukang oli kita juga kena olinya. Ya maklumlah setan selalu menggoda saya sih…..semakin saya alim godaan saya semakin besar. bagaimana dgn yag baca ini?…………….

  33. wer says:

    lagunya tompi tuh.. Salahkah

  34. Hasan Seru says:

    saya blum tentu bisa begitu, pak.. jadi ngiri nih

  35. Adek says:

    Terkadang orang kecil Berpikir besar dalam urusan akhirat🙂 tapi sebaliknya orang besar berpikir besar untuk dunia🙂 bukan begitu Mas ?🙂

  36. Rita says:

    Untuk bahan renungan………..
    Sebenarnya smua berpulang pada niat kita yaaa….
    Kenapa gak kita mulai aja saat ini, mumpung nafas masih masih bersemayam dalam raga kita yaa???…..

  37. suwung says:

    kadi malu ama tukang parkir

  38. nina says:

    bacaan yg jd sebuah renungan dan insyaallah bisa merubah semuanya…amiien

  39. mingto says:

    ceritanya sangat asyik untuk dibaca. Enak dan memberikan suatu hal yg beda bagi para pembacanya. Mas, cerita terus yah!!! aku suka banget dgn cerita-cerita seperti ini.

  40. hinoiteam says:

    Hups….
    tobat time… mana hr ni jumat lg…

    thx artikel na… bnr2 membuka hati nich….

    Emank lg butuh byk pencerahan nich😄

  41. ilham says:

    wah.. jadi terharu…. pak nanang orang yang tau akan kewajibannya… dan berusaha untuk tidak melupakan kewajibannya.. (salut)

  42. noverika says:

    pak salam ya buat pak Nanang, dari rieka, fans nya di Palembang.

  43. yodama says:

    Subhanallah.Sosok yg inspiratif.

    Sepakat dg pak Nanang. Tiap orang memiliki rezekinya masing-masing. Rezeki sy dg rezeki mas koko maupun dg yg lainnya, insya Alloh tdk akan tertukar. Sdh ada bahagiannya.

    Dan memang, sebaik2nya sholat bg laki2 adalah di masjid, kecuali ada udzur yg menghalangi. Sedangkan bg perempuan adalah di rumahnya.

  44. maskoko says:

    $Rosa
    salam kenal juga

    $Ade
    sakit ga😀

    $Anton
    dengerin tuh para pejabat ! *sambil nunjuk2*

    $Aan
    saya juga malu…

    $Huang
    Ssssssttttt…. jangan keras2

    $Wi3nd
    supaya ga’ malu, ditiru deh perbuatan baik pak nanang

    $Haijer
    Amien

    $Nyante Aza Lae
    sampai kehati kan sentuhannya

    $Xnumint
    Mudah2an yg baca sadar

    $wer
    he..he..

    $Hasanseru
    saya juga ngiri

    $Adek
    begitu…

    $sHa
    Jangan nangis…

    $Rita
    Bener mbak

    $Suwung
    Makanya lain kali jangan poto telanjang lagi ya *lirik blog suwung*

    $Nina
    Amin

    $Mingto
    Mudah2an kl ada kisah nyata lag sy cerita

    $Hinoiteam
    Semoga bermanfaat

    $Ilham
    Ditiru am

    $Jelajahduniaely
    yup

    $Noverika
    Ntar kl kesini mbak rika ketemu aja langsung

    $Didta
    oh ya …

    $Yodama
    Bener mas🙂

  45. ichaawe says:

    alhamdulillah…diMEsir sini…yg namanya waktu sholat. kaya miskin besar kecil… rata2 pd ninggalkan kerjaan mereka.
    gak pernah saya liat masjid terlihat kosong. dalam 5 waktu itu..manusia2 masih berbondong2 saholat berjamaah..baik laki2 maupun perempuan.

    semoga indonesia bs dapat mencontoh.

  46. s H a says:

    Kang, nitip award ya. . . hehe😀

  47. gbaiquni says:

    nice posting…

    btw…
    ganti baju…?
    mungkin agak kesulitan buat saya yang tidak memiliki baju cadangan di kantor…😦

    [senyum]🙂

  48. warmorning says:

    saya selalu salut buat orang seperti pak nanang,
    dan saya selalu yakin, masih banyak orang seperti beliau,
    salam hormat buat beliau ..

  49. dyuniar says:

    wah pak nanang …no comment dah…kita mumpung masih muda ayo tiru pak nanang

  50. ainulfahmi says:

    wah soleh banget ya!!!!

  51. ainulfahmi says:

    mas tukeran link yuk!!!
    (^_^)

  52. zoel says:

    hiks hiks,,, saya juga sering tuhh pakaian kerja di pake buat sholat

  53. info resep says:

    ditunggu postingan brnya

  54. maskoko says:

    $Ichawae
    Amin….

    $sHa
    Ga’ janji ya🙂

    $Gbaiquni
    Jika mau diusahakan pasti bisa kang

    $Warmorning
    Amin…semoga ya

    $Dyuniar
    Semangat

    $Ainulfahmi
    Boleh

    $Zoel
    Kl bisa bw pakaian ganti

    $Ronngo
    Salah ya

    $Casual cutie
    Terimakasih

    $Inforesep
    InsyaAllah

  55. ammadis says:

    Hmmm coba nunut dah cara beliau…mudahan lebih berkah ni hidup yaa….

  56. redesya says:

    Semoga kita bisa jadikan beliau contoh yang baik buat kita..

  57. Yari NK says:

    Ini sangat berbanding terbalik dengan dengan saya pribadi dan mungkin juga anda, yang memilih menggunakan pakaian kerja yang sudah 2 sampai 3 hari dipakai tapi dipakai juga untuk menghadap Allah.

    Jadi malu nih terasa tersindir, bahkan kalau celana panjang bisa 5 hari!:mrgreen: Yang lebih parah lagi, jikalau kita ke undangan kita pakai pakaian yang bagus kalau perlu pakai jas keluaran Kenzo yang asli, tetapi lihat kalau shalat? Cukup kaos oblong bertuliskan “Pesta Blogger 2008” plus sarung. Memang sih, Allah tidak melihat baju seseorang dalam beribadah yang penting bersih tetapi dulu kata guru agama saya, sebaiknya kalau shalat kita memakai baju kita yang terbaik…..😦

  58. Huang says:

    Jadi lembut-lembut neh?

  59. latqueire says:

    habbit manusia.. yang terlalu pasrah akan keadaan.. ya sudah lah begini saja.. ya sudahlah mau gimana lagi.. tidak ada struggle untuk mencoba lebih baik dulu.. misalkan.. sempatkan mengganti pakaian.. atau merapihkan sarung dan celana untuk menghadp Allah..

    yah itulah kenapa Allah memilih UmatNya untuk masuk Syurga meski Allah tau Manusia adalah makhluk ciptaan Nya yang paling Sempurna..

  60. rio2000 says:

    subhanallah……masih ada orang seperti pak nanang

  61. blue baca lagi tulisan yg kuat ini bang
    senang rasanya membacanya
    ada masukan
    salam hangat selalu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: